PB PARFI

PB PARFI

Workshop Inklusi Film Untuk Hak yang Sama Bagi Penyandang Disabilitas Dalam Belajar Film.

PB. PARFI mendukung sepenuhnya kegiatan Workshop Inklusi film yang di selenggarakan oleh Komunitas Cinta Film Indonesia dan Citra Film School ( SDM Citra ) yang bekerja sama dengan Direktorat perfilman , musik dan media baru, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, pada Rabu (24/11/2021).

Share:

Jakarta – Dalam UU perfilman Bab VII Peran Serta MAsyarakat Pasal 67, UU Disabilitas Bab III Hak penyandang Disablitas, memperoleh kesamaan dan kesempatan untuk berpartisipasi secara aktif dalam kegiatan seni dan budaya.

Untuk itu, PB. PARFI mendukung sepenuhnya kegiatan Workshop Inklusi film yang di selenggarakan oleh Komunitas Cinta Film Indonesia dan Citra Film School ( SDM Citra ) yang bekerja sama dengan Direktorat perfilman , musik dan media baru, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, pada Rabu (24/11/2021).

Seperti yang kita ketahui, Kelompok Disabilitas merupakan juga bagian dari masyarakat yang mempunyai Hak untuk mendapatkan pendidikan, mengapresiasikan seni dan film seperi masyarakat lainnya.

Banyak Disabilitas yang mempunyai prestasi dalam berkesenian, mempunyai ketrampilan menggunakan kamera, menjadi crew makeup dalam sebuah produksi film,perlakuan mereka dalam belajar adalah sama dengan yang non disabilitas , tidak di bedakan, hanya aksesbilitasnya saja yang harus di sesuaikan terhadap mereka, seperti dengan Disabilita Netra, bagaimana cara berkomunikasinya, dan juga terhadap disabilitas Tuli dengan menggunakan Bahasa isyarat atau melibatkan juru Bahasa Isyarat.

Hadir dalam kesempatan itu, Ibu Alicia Johar selaku Ketua Umum PB. PARFI, Bapak Gusti Randa, S.H., M.H. selaku Sekretari Umum PB. PARFI, Ibu Evie Singh selaku Bendahara Umum. Selain itu  acara tersebut juga dihadiri oleh Aditya Gumay, selaku Kepala Bidang I PB. PARFI dan juga pengurus PB. PARFI lainnya.

Kegiatan Workshop Inklusi Film ini berjalan sudah masuk tahun ke tiga, di mulai dari tahun 2018, dimana komunitas Cinta film Indonesia (KCF) yang diketua oleh Budi Sumarno, sering mengadakan kegiatan diskusi dan nonton bareng (nobar) bersama penyandang tuna netra dan kegiatan tersebut dikenal dengan istilah “Bisokop Berbisik” yang diprakarsai juga oleh Perusahaan Think.Web.

Workshop yang di laksana selama 4 hari dengan mengikuti protokol kesehatan pencegahan Covid 19 ini, hanya di ikuti oleh 20 peserta disabilitas dari berbagai disabilitas seperti, netra, daksa, tuli.

Diharapkan dengan kegiatan ini bisa membuka mata masyarakat bahwa masih ada di sekitarnya masyarakat disabilitas yang berkarya di bidang perfilman, dan bagi disabilitas lainnya yang mempunyaio minat di bidang seni dan film bisa mengapresiasikan bakatnya di dalam Komunitas Cinta Film tersebut dalam kegiatan Inklusi Film, dimana kegiatan tersebut akan terus dijalankan setiap tahunnya.

RED.

More to explorer

PARFI dan Ditjen POTHAN Bersama Untuk Bela Negara

Jakarta – PB PARFI bersama Direktorat Jenderal Potensi Pertahanan, Kementerian Pertahanan Republik Indonesia menggelar diskusi santai dan khidmat bertajuk Bela Negara pada bulan Mei 2021 silam.

More Posts

Daftar film Indonesia terlaris sepanjang masa

Film Indonesia yang pertama kali merengkuh sejuta penonton adalah Nagabonar Jadi 2 dengan perolehan 1.246.174 penonton, disusul Get Married yang mematahkan rekor sebelumnya yaitu 1.389.454 penonton dan Quickie Express dengan perolehan 1.018.654 penonton yang semuanya ditayangkan pada 2007.